Renungan Minggu Paskah : “dan Kami tidak tahu” !

BERITA, RELIGI56 Dilihat

Oleh P. Marion Nguyen, OSB*

“Mereka telah mengambil Tuhan dari kuburnya, dan kami tidak tahu…” kata Maria Magdalena saat menemukan kubur Yesus kosong.

Ada hal-hal tertentu dalam hidup yang tidak kita ketahui karena itu adalah misteri besar. Santo Agustinus berkata, “Jika kamu telah mengerti, maka yang kamu mengerti bukanlah Tuhan.”

Dalam kehidupan orang Kristen, tidak ada yang lebih besar atau lebih misterius daripada kebangkitan, yang Yesus nyatakan, “Akulah kebangkitan dan hidup. Mereka yang percaya padaku, meskipun mereka mati, akan hidup, dan setiap orang yang hidup dan percaya padaku tidak akan pernah mati.” (Yoh 11:25)

Misteri Kebangkitan

Bagaimana seharusnya kita mendekati misteri ini? Dengan cara apa misteri kebangkitan mempengaruhi kita?

Yesus mencoba mempersiapkan mereka (para murid) untuk misteri itu dengan meramalkan kematiannya dan menunjukkan kebangkitannya, tetapi mereka tidak dapat mengerti. Ketika peristiwa itu benar-benar terjadi, mereka begitu tercengang sehingga malaikat itu harus mengingatkan mereka, “Ingatlah bagaimana Dia memberi tahu kamu, ketika dia masih di Galilea, bahwa Anak Manusia harus diserahkan ke tangan orang-orang berdosa dan disalibkan. dan pada hari ketiga bangkit kembali.” (Luk 24:6)

Baca Juga  Lupa Password Be Pung Mobile Bank NTT

Dengan hasrat yang kejam dan penyaliban yang mengerikan masih segar dalam ingatan mereka, mereka mengira semuanya telah selesai dengan kematian-Nya.

Beberapa bahkan mulai berjalan pergi dan kembali ke kehidupan sebelumnya sambil berkata, “kami berharap bahwa dialah yang akan menebus Israel.” (Luk 24:21)

Pencarian yang penuh kasih

Dalam perikop hari ini, Maria Magdalena melihat batu dipindahkan dari kubur dan yakin bahwa itu adalah suatu bentuk perampokan, “Mereka telah mengambil Tuhan dari kubur.”

Yesus sudah mati dan akibatnya tidak dapat membuka kubur itu sendiri dan pergi. Demikianlah Maria menyatakan kepada Petrus dan murid lainnya, “dan kami tidak tahu di mana mereka menempatkan dia.”

Ketika Petrus dan Yohanes mendengar berita itu, mereka berlari keluar untuk melihat sendiri, tetapi nasib mereka tidak lebih baik. Penginjil harus menyela ke dalam cerita untuk memperjelas maksudnya, “Sebab mereka belum mengerti Kitab Suci bahwa Ia harus bangkit dari antara orang mati.” (Yoh 20:9)

Secara kebetulan, ketiga orang yang pertama kali menemukan misteri kebangkitan semuanya memiliki hubungan kasih dengan Yesus yang unik dan intens.

Petrus dijadikan batu karang Gereja karena kemampuannya untuk mendengarkan Bapa dan mengakui Yesus sebagai Putra Allah yang Hidup. Cintanya sangat kuat dan bersikeras untuk mengikuti Yesus bahkan dengan mengorbankan nyawanya.

Baca Juga  Kotbah Katolik Minggu Paskah VI

Yohanes disebut “Yang Terkasih” dan sering menemani Yesus pada saat-saat genting: transfigurasi, Getsemani, dan penyaliban. Dialah yang meletakkan kepalanya di dada Yesus pada perjamuan terakhir.

Maria Magdalena adalah satu-satunya, “yang darinya tujuh setan telah keluar”, yang tetap berada di kaki salib bersama Maria dan Yohanes dan yang muncul dalam semua cerita tentang kebangkitan. (Luk 8:2)

Maria, penuh cinta dan penuh penderitaan, mungkin tidak tidur sama sekali, tetapi tetap terjaga dan keluar ke kubur sedini mungkin: ketika puasa Sabat telah berakhir dan saat hari masih gelap.

Cinta akan mengungkapkan segalanya

Meskipun mereka tidak memahami kebangkitan, mereka mengerti bahwa Yesus mengasihi mereka sampai akhir dan kasih mereka kepada-Nya nyata.

Dengan kasih ini, mereka tetap terbuka terhadap apa yang mungkin terjadi ketika Roh Kudus turun ke atas mereka dan menyingkapkan segalanya.

Setelah itu, Petrus, mewakili semua murid, dapat mewartakan Injil Yesus Kristus, “bahwa setiap orang yang percaya kepada-Nya akan menerima pengampunan dosa melalui namanya.” (Kisah Para Rasul 10:43)

Pada waktunya, Roh Kudus akan mengungkapkan kepada kita arti dari segala sesuatu: bahwa kebangkitan adalah sumber kemenangan yang menentukan atas dosa, kedengkian dan kejahatan; bahwa Yesus adalah sumber pengampunan kita; bahwa keinginan kita untuk hidup dalam ketulusan dan kebenaran adalah mungkin; bahwa kita dapat mulai menjalani kehidupan yang tersembunyi bersama Kristus di dalam Allah.

Baca Juga  Mostbet Aviator App Get For Android Apk And Ios 202

Tidak satu pun dari inspirasi ini yang mungkin terjadi sebelum kebangkitan. Jika kita telah berjalan dekat dengan Kristus selama masa Prapaskah ini, kita akan memiliki banyak bukti bahwa kita tidak dapat memperoleh inspirasi ini tanpa Yesus.

Terang di tengah kegelapan

Kelemahan kita dan beban dosa kita telah menjadi bagian dari nafsu. Dalam kegelapan kita, Yesus telah menjadi terang kita. Dia telah menanggung dosa kita dan memakukannya di kayu salib. Kebangkitannya memberi makna pada penderitaannya dan mengungkapkan kekuatan definitif dari cinta ilahi.

Kita dipanggil untuk memasuki misteri terang dan hidup yang baru. Kita diundang, seperti dua murid setelah kebangkitan, untuk berjalan bersama Yesus dan merenungkan kembali semua momen cinta dan kelembutan yang intens.

Kita didorong untuk terus berharap, membiarkan hati kita terbakar dengan semangat, dan membiarkan mata kita terbuka untuk kehadiran kebangkitan-Nya di tengah-tengah kita.

*Kepala Biara St. Martin Lacey, Washington

Tinggalkan Balasan