Paus Fransiskus pada Kamis Putih: Hidup itu indah ketika kita saling membantu

Pada Misa Kamis Putih / Mengenang Perjamuan Tuhan di lembaga pemasyarakatan remaja Casal del Marmo Roma, Paus Fransiskus mengingatkan Umat Katolik tentang bagaimana Kristus, dalam membasuh kaki murid-muridNya, mengajarkan kita pentingnya kerendahan hati dan pelayanan yang lahir dari hati yang mulia.

Pada hari Kamis Putih Paus Fransiskus merayakan Misa Perjamuan Tuhan di lembaga pemasyarakatan remaja Casal del Marmo di mana dia melakukan ritus tradisional pembasuhan kaki dua belas orang muda di sana. 

Dua belas orang pemuda yang dipilih untuk pembasuhan kaki bervariasi umurnya dari 14 hingga 25 tahun. Sepuluh pemuda dan dua pemudi, dua di antaranya berasal dari Sinti, yang lain dari Kroasia, Senegal, Rumania, dan Rusia, mewakili berbagai tradisi kepercayaan.

Pemimpin Gereja Katolik tertinggi dunia ini sebelumnya pernah mengunjungi lembaga Casal del Marmo ini pada tahun 2013, setelah dilantik menjadi paus, Bapa Suci memilih untuk merayakan liturgi Kamis Putih Lembaga Pemasyarakatan yang terletak di pinggiran kota Roma ini.

Baca Juga  Bahasa Dawan / Uab Meto : Selayang Pandang

Hati yang mulia untuk semua

Dalam homilinya, Paus memusatkan pikirannya pada Injil liturgi yang menceritakan ketika Yesus, sehari sebelum Sengsara, membasuh kaki murid-muridnya sebagai sikap kerendahan hati dan pelayanan, pembasuhan kaki pada jaman Yesus, hanya akan dilakukan oleh seorang budak. 

Paus menjelaskan bagaimana hidup akan begitu indah jika kita meniru gerakan dan semangat ini dalam kehidupan kita sehari-hari, saling membantu, daripada mengikuti cara-cara duniawi untuk menipu atau memanfaatkan satu sama lain. Saling membantu, bahkan melalui gerakan manusia yang sederhana, muncul dari hati yang mulia, katanya, dan Yesus hari ini ingin mengajar kita dan mendorong kita untuk memiliki “hati yang mulia” ini.

Baca Juga  Pemerintah Perluas Keterjangkauan Harga Beli Masyarakat di Mobil Listrik

Kita bisa berkecil hati atau malu dengan apa yang ada pada diri kita, kata Paus, tetapi Yesus tahu semua tentang kita dan “mencintai kita apa adanya,” membasuh kaki kita semua. 

Paus mengatakan kita tidak boleh takut dengan kelemahan kita dan yakinlah bahwa Tuhan ingin menemani kita dalam perjalanan kita, “untuk memegang tangan kita sehingga hidup tidak terlalu sulit bagi kita.”

Terpanggil untuk saling membantu

Sebagai penutup, Bapa Suci menjelaskan bahwa gerakan membasuh kaki kedua belas orang muda yang hadir bukan hanya gerakan cerita rakyat, tetapi tanda bagaimana kita harus bersama – saling membantu, saling menunjukkan cinta dan rasa hormat untuk satu sama lain. martabat yang luar biasa dari semua, bahkan dalam kelemahan kita sebagai orang berdosa. 

Baca Juga  STRATIFIKASI SOSIAL MASYARAKAT TIMOR (MASYARAKAT BELU)

Jika kita menerapkan sikap dan semangat pelayanan ini, katanya, kita dapat meringankan begitu banyak ketidakadilan di dunia kita. Dia melanjutkan untuk mengingatkan kita bahwa menganggur, dalam keluarga yang berantakan, berjuang untuk bertahan hidup, mengalah pada kelemahan kita, adalah sesuatu yang dapat terjadi pada kita masing-masing kapan saja. 

Di akhir Misa, Paus memberkati sebuah plakat pengukuhan besar untuk kapel yang didedikasikan untuk Beato Fr. Pino Puglisi, pastor paroki Sisilia terkenal yang dibunuh karena menentang kejahatan terorganisir. Paus menyapa orang-orang muda yang ditahan di lembaga pemasyarakatan dan menerima hadiah salib yang mereka buat. Serta beberapa biskuit dan pasta yang diproduksi oleh orang-orang muda. 

Paus memberi mereka, direktur dan personel Casal del Marmo rosario dan cokelat telur Paskah, sebuah tradisi Italia.

15 views
error: Content is protected !!