Bendungan Manikin Yang Tengah Dibangun Kementerian PUPR Akan Rampung Awal 2024

BERITA71 Dilihat

Oelamasi – Matatimor.net – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah membangun Bendungan Manikin di Desa Kuaklalo, Kecamatan Taebenu, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Dilansir dari laman resmi Kementerian PUPR, Jumat (7/10/2022), Menteri PUPR Basuki Hadimuljono saat meninjau pembangunan Bendungan Manikin di Kecamatan. Taebenu Kabupaten Kupang, NTT, Jumat (30/9) memberikan sejumlah pesan kepada kontraktor dan konsultan pengawas proyek Bendungan Manikin.

Hal tersebut merupakan upaya percepatan pembangunan infrastruktur bendungan yang ditargetkan rampung pada tahun 2024.

Foto : Laman Kementrian PUPR saat meninjau Pembangunan Bendungan Manikin (Facebook)

Agar pembangunannya cepat selesai, Menteri Basuki meminta kontraktor untuk melakukan sejumlah langkah.

Baca Juga  KPK Ambil Alih Kasus Korupsi Bawang Merah Malaka

Pertama adalah dengan melakukan pekerjaan konstruksi secara paralel di semua bagian bendungan.

“Tidak perlu sekuensial atau menunggu satu bagian selesai baru dikerjakan bagian lainnya,” kata Menteri Basuki.

Kedua adalah untuk segera menyusun langkah teknis penyelesaian terowongan dan bagian inti tubuh bendungan sesuai kondisi lapangan.

Selain itu, Menteri Basuki juga meminta detail pembuatan drainase pengamanan lereng-lereng di semua bagian bendungan pencegah longsor untuk dipetakan.

“Prediksi BMKG saat ini sudah masuk musim hujan, untuk itu tolong drainasenya dipetakan secara detail,” tambah Menteri Basuki.

Tidak kalah penting, Menteri Basuki berpesan agar pembangunan bendungan harus menjaga kondisi alam sekitar.

Baca Juga  Siswa SMAN 1 Takari Dilarang Ikut Ujian, gegara Tunggak Iuran Komite

Ini mencakup pengurangan penggalian atau pengupasan tebing yang tidak diperlukan, serta penghijauan di beberapa bagian dengan tanaman endemik Kupang.

Untuk diketahui, Bendungan Manikin merupakan salah satu dari tujuh bendungan yang dibangun pada periode 2015 hingga 2024.

Bendungan dengan kapasitas tampung 28,2 juta meter kubik ini direncanakan dapat memenuhi kebutuhan irigasi lahan pertanian seluas 310 hektar di Kabupaten Kupang.

Bendungan Manikin juga dapat dimanfaatkan sebagai sumber air baku sebesar 700 liter per detik untuk Kota Kupang dan Kabupaten Kupang, Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) sebesar 0,13 megawatt (MW) dan pengendalian banjir 169,45 meter kubik per detik.

Baca Juga  Kisah Yupiter Loinati Dapat Apresiasi & Dukungan Masyarakat

Konstruksi Bendungan Manikin mulai dikerjakan pada 2019 melalui 2 paket pekerjaan senilai Rp 1,9 triliun.

Paket I dikerjakan kontraktor pelaksana PT Wijaya Karya (Persero) Tbk-PT Adhi Karya (Persero) Tbk-PT Jaya Konstruksi (KSO) dengan nilai kontrak Rp 1,023 triliun.

Untuk Paket II senilai Rp 905,2 miliar dilaksanakan oleh kontraktor PT PP (Persero) Tbk-PT Ashfri Putralora-PT Minarta Dutahutama (KSO).

Untuk paket I saat ini progres konstruksinya sebesar 31,79 persen dan paket II sebesar 44,41 persen.

Tinggalkan Balasan