BERITA  

KTT ASEAN, Pemkab Manggarai Gelar Ritual Adat

KTT Asean

Jelang KTT Asean, Pemkab Manggarai Gelar Ritual Adat

Labuan – Bajo – matatimor.net – Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur membuat ritual adat “Teing Hang Kolang” jelang penyelenggaraan (KTT ASEAN) Konferensi Tingkat Tinggi ke-42 ASEAN/ASEAN Summit di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur.

“Menyadari kita sebagai orang yang berbudaya, Pemda Manggarai Barat dipandu oleh tokoh adat Nggorang, Lancang. Dan Sernaru buat ritual Teing Hang, bagian dari permisi bahwa sebentar lagi kami akan menyelenggarakan acara besar,”. Kata Bupati Manggarai Barat Edistasius Endi. Melalui keterangan tertulisnya, usai ritual adat di lobi Kantor Bupati Manggarai Barat, Labuan Bajo, melansir ANTARA, Kamis (4/5/2023).

Teing Hang Kolang merupakan ritual adat “memberi makan leluhur” masyarakat Manggarai Barat mempercayainya sebagai bentuk permohonan izin untuk menyelenggarakan sebuah kegiatan besar yang belum pernah dilakukan.

Tahap pertama dalam proses adat itu adalah pemotongan ayam putih di pohon beringin. Ayam putih itu melambangkan bentuk penghormatan, persembahan, sebagai perwujudan Tuhan yang kita sembah.

“Ayam putih melambangkan ketulusan dan kepolosan kita semua, hati rakyat Manggarai Barat tulus, polos,” ujarnya.

Selanjutnya ada pemotongan ayam merah di dalam ruangan yang melambangkan keberanian dan memberi kesan bahwa Manggarai Barat sangat siap menyambut KTT ke-42 ASEAN.

“Ditambah dengan ada yang namanya sirih pinang, tembakau. Leluhur kenal sirih pinang, tembakau, bukan rokok kayak sekarang,” katanya melanjutkan.

Sebagai masyarakat yang lahir dan hidup dengan budaya, kata Bupati Edi, tidak hanya memberi makanan kepada manusia yang masih hidup, tapi juga dengan orang-orang yang sudah meninggal atau para leluhur.

Oleh karena itu anak cucu memiliki kewajiban moral untuk memberi “makan” lewat ritual adat ini.

“Mobilitas kendaraan lewat udara, darat, dan laut itu masif, yang sebelumnya tidak sebanyak yang terjadi di saat ini, begitu juga mobilitas manusia. Ini mengagetkan, jadi supaya tidak kaget, kita kasih makan kepada mereka,” ujar Bupati Edi.

Baca Juga  Turut BerbelaSungkawa, Kapolsek Kupang Timur Bersama Jajarannya Melayat Ke Rumah Duka Warga Yang meninggal.

Berita Asean Summit

Ritual adat yang berlangsung dari pukul 18.00 Wita sampai pukul 19.30 Wita berjalan lancar.

Bupati Edi Endi berharap lewat upacara adat ini, pemerintah dan masyarakat mendapatkan restu sehingga kegiatan internasional nanti berjalan lancar tanpa ada hambatan apa pun.

KTT ke-42 ASEAN akan berlangsung mulai  9 Mei sampai 11 Mei 2023 di Labuan Bajo.

Para Kepala Negara ASEAN dan tamu delegasi lainnya akan menghadiri Kegiatan itu.

Baca Juga  Kamis Putih di Kapela Sto. Yodalib Oekiu - Fatukopa

Keterangan Foto: Suasana ritual adat “Teing Hang Kolang” jelang penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi ke-42 ASEAN/ASEAN Summit di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur, Kamis (4/5/2023). Foto: ANTARA

error: Content is protected !!